days

Ramadhan in Hamburg – Dsy

Oke, hari pertama di Hamburg, sabtu, langsung tidur2an aja, karena capek banget dengan perjalanan panjang ini, Bogor – Jakarta (1 jam++), check-in + nunggu (3 jam), Jakarta – Dubai (hampir 9 jam), transit (3 jam++), Dubai – Hamburg (hampir 8 jam), ke Berliner Tor (1 jam). Huff, 25 jam di jalan, dan sampe sini masih aja sabtu, hihi, ya iyalah beda waktunya 5 jam.
Hmm, sabtu ni g puasa, kan musafir, g kuat juga puasa 20 jam eh sampe hamburg masih siang kan g seru. Baru minggu mulai puasa lagi. Sahurnya jam 3, setengah 4 dah subuh disini, ntar bukanya jam setengah 9 malam. What, 20.30? Whuaa, lamanya..
Tapi semangat dsy, pasti bisa lah..

So, minggu pagi jalan2 keluar, asyiknya disini dikasih free ticket kemana saja, g beli tiket lagi, jadi cukup bawa peta aja, bisa nyampe kemanapun, hehe, dasar otak gratisan.
So, sebagai orang Islam, my first destination would be a masjid, karena ntar shalat ied gimana. Jadilah abis zuhur dsy naik kereta api, trus sampe di stasiun Mundsburg, dari sana menyusuri danau atau alster, dan jalan kira2 2jam, baru nemu mesjid, huff, jauhnya, kebayang ntar shalat ied disini, 2 jam perjalanan, okeh, sebenarnya sejam sih, lamanya karena banyakan foto2 sih, hehe..

Awalnya, dsy dengan polosnya mikir gini, pengennya tarawih lah tiap malam, jadi dah berniat ke mesjid ini, malam2 pun g masalah. Tapi apa daya, kacau smua, disini maghrib jam setengah 9, isya jam setengah 11 malam, jadi tarwih ya jam 11, so, dsy bisa berangkat jam9 malam utk ke mesjid, tapi pulangnya tengah malam, ntar jam 3 bangun lagi buat sahur? Oh no, g mungkin..

Akhirnya tarawih dirumah sendiri, hiks, sedihnya. Kadang klo lagi gilanya, dsy hidupin Al-Quran keras2, lagian salah mereka g izinin azan di negara ini, jadilah dsy hidupin azan keras2, haha, Allahu Akbar..
Akhirnya ya selesai juga puasa berhari2 disini, dengan segenap cobaannya.

Bayangin aja, hari senin sore ada welcome party dari jam 5 sore sampe jam 10 malam. Pusing lah dsy yang puasa ini dikelilingin makanan dan kue yang enak banget, plus wine dan segala jenis alkohol itu, sementara dsy masih nunggu 3 jam lagi buat buka. Banyak yang pada nanyain, emang g boleh sama sekali y kamu makan? Haha, kesannya dsy menderita banget gitu, padahal sama sekali g masalah lho. Dsy dah biasa pun, mereka aja yang lebay, sampe ada yang bilang, klo aku jadi kamu aku dah mati tau g, haha..

Ada juga siy yg ngerti, yang pernah punya teman Islam.

Akhirnya buka puasa juga sih, tapi yang halal cuma jus jeruk nih, g mungkin kan buka puasa pake wine, hehe..
Dan begitulah berhari2, nyuri2 waktu shalat zuhur, ashar, dan terpaksa jamak klo kebetulan mereka bikin kegiatan dari jam 12 siang sampe jam 6 sore. Malah pernah mereka bikin dari jam 12 siang sampe tengah malam.
Untungnya si prof Ulricht Merkt baik banget, jadi selama disana, dsy dikasih pinjam ruang UKS yang bisa dipake buat shalat, si prof juga katanya tau Ramadhan karena dia punya teman Islam juga. Jadinya g harus pulang buat shalat zuhur, karena jauh, 30 menit, 20 menit kereta plus 10 menit jalan, jadi dsy seringnya ya zuhur di ruangan yang dipinjamin si prof. Tapi dasarnya dsy lagi puasa, kadang ketiduran disana, hehe..

Dan pamungkasnya itu hari puasa terakhir, sabtu, kita malah diajak tour ke Luneburg, jauh banget di luar kota. Duh, bakal dibawa kemana zuhur sama ashar ni, paling nyampe maghrib dirumah. Pasrah aja lah, pasti ada jalan. Lha, mereka pada nongkrong di café, makan2, aku, melongo, hihi, tapi g masalah kog, justru mereka yang kesannya sedih banget liat diriku, huh, mereka g tau sih nikmatnya puasa..

Lha pas nongkrongin mereka di resto, jam 3 sore kira2, si mom sms bilang met idul fitri, dirumah dah malam takbiran, hihi, si mom g tau nih klo anaknya masih kelaparan, hmm, sedihnya, netes dikit air mata, T_T
Akhirnya pulang jam 5 sore, sampe rumah dah jam 7 lewat, Alhamdulillah masih bisa zuhur ashar, sayangnya g da persiapan buka, jadi abis shalat ashar jalan lagi keluar buat nyari makanan.

Dan malamnya, baru dsy nangis sejadi2nya, kerasa banget hampanya puasa ramadhan dan idul fitri tahun ini. Besok itu idul fitri loh..

Huff, bingung juga g da yang islam. Besok gimana? Akhirnya mutusin, g jadi ke mesjid kemaren shalat ied nya, mau ke konjen aja, biar ketemu orang indo gitu, mudah2an lancar.

Besoknya, dsy yang masih polos ini mikir waktu shalat ied ya jam 7an kayak di kampung, jadi dengan perhitungan nyari2 konjen dulu (karena baru punya petanya) jadi dsy harus berangkat jam6 dari rumah, kebayang tuh, subuh2 mandi, dingin, dengan gaya tetap backpacker gembel yang pake baju baru (Alhamdulillah) dsy berangkat, naik kereta dari Berliner, trus turun dan ganti kereta, di stasiun yang masih sepi banget, trus beberapa lama turun lagi, trus bingung n ketemu sama cowok, Islam dia ternyata, dia tanya mau shalat ied ya, dsy akhirnya dikasih tau kereta mana yang menuju Bebellae, kompleks konjen, huh, akhirnya sampe juga..

Eh masih pagi, masih rada gelap, hehe, nongkrong2 diluar konjen karena belum ada orang.
Trus masuk n nanya, ternyata disini shalatnya jam 9an, karena nunggu semua ngumpul, huff..
Akhirnya ketemu orang2 Indo, ngobrol banyak, trus abis shalat ied mereka bikin acara, tapi jam12an, uh males, mending dsy jalan2, akhirnya dsy kabur dari acara, naik kereta api ke Harbour and menikmati sisa 1 Syawal dengan keliling Hamburg SENDIRI.

Yah begitulah, beda banget tahun ini, berharap sih tahun depan berpuasa dan lebaran ditempat lain lagi, cari2 pengalaman gitu.

So, keep on writting dsy!!

Oh ya, mulai besok aman, dah bisa nongkrong sama mereka makan siang n makan malam, tapi teteup, no alkohol, hehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s