days, friends

Gara-gara uang – Dsy

Cerita ini lucu juga, walaupun membuka aib seseorang, tapi ya maaf aja, karena sekarang saya menghadapi masalah yang hampir sama, lagi : ). Ceritanya biasa aja siy, g menarik juga, tapi lagi pengen curhat aja😀
Entah saya yang aneh, entah kebetulan orang yang saya hadapi yang aneh, g tau juga, terserah pendapat orang.
Saya sih berharap, orang yang terlibat dalam cerita ini g baca postingan ini, jadi saya g ketahuan, hehe.
Ini terjadi 6 tahun yang lalu, waktu saya kelas 3, lucu tapi waktu itu bikin kesal.

Ceritanya waktu itu jam istirahat sekolah, saya mau ke kantin dengan teman, kebetulan kita lihat teman lain duduk sendiri, g ke kantin. Kami berdua dengan usilnya langsung nyerocos, kami bilang dia terlalu hemat, kita tahu dia punya duit, pasti banyak lagi, tapi sok hemat dan g mau ke kantin seperti yang lain. Akhirnya kita kerjai dia, iya siy agak kelewatan, kami ambil duitnya 5000, hehe, saya bilang, “Ya udah klo kamu g mau jalan ke kantin, sini duitmu kami bawa, biar kita yang bantu jajan, ntar kita bawain deh buat kamu”.

Eh orangnya langsung nyolot dan marah, keluarlah kata-kata yang g enak di dengar dari mulut dia. Bener-bener g nyangka seorang teman marah sampai segitunya cuma Gara-gara Uang 5000. Dia mikir kami berdua bener-bener butuh duit itu kali ya, ihh, g banget deh, kita juga punya kali. Lha niatnya bercanda, ntar juga balik dari kantin duitnya utuh kog dibalikin, namanya bercanda sama teman sekelas, biasanya begitu g apa-apa kog.

Akhirnya kita jadi kesal karena dia sampe bilang kita berdua pencuri, kami balikin aja duitnya, g penting juga kan megang duit g penting itu.

Saya juga bilang sama dia, “Jangan mentang-mentang saya miskin ya, kamu sembarangan nyolot n ngomong kasar sama saya. Gara-gara duit segitu aja kamu mau-maunya marahin kami, saya punya harga diri kog, g mau ngambil duit kamu, kalo cuma segitu saya juga punya. Saya g nyangka ya, ternyata duit bisa bikin orang g mikirin perasaan orang lain. G liat apa orang bercanda. Lagian siapa yang butuh duit kamu? Pake bilang saya maling lagi. Dasar. Huh.. “

Setelah kejadian itu saya ingat dia minta maaf, dia kaget dengan reaksi saya yang segitunya, g nyangka saya semarah itu. Dia juga menyesal banget karena sampe berkata kasar Gara-gara Uang segitu. Pokoknya dia menyesal karena reaksinya yang berlebihan HANYA karena uang.

Hmm, pelajaran aja siy, jangan nilai sesuatu dengan uang, menurut saya siy uang bukan jaminan kok. Emang siy segalanya harus pake uang, tapi kan uang bukan segalanya : ).

Kalau saya pribadi siy, saya heran juga dengan diri saya, abisnya saya kurang hati-hati dan kurang ngeh sama duit. Bukan sok kalem dan sok jadi orang baik-baik siy. Tapi berkali-kali saya kena marah karena saya g teliti dengan uang. Pengen tobat dan memperbaiki diri juga kog, biar g terlalu ceroboh. Tapi saya emang g mau repot masalah duit, pokoknya duit bukan hal utama deh. Malah terkesan saya g mikirin duit, termasuk dalam kerjaan, saya bener-bener g mau ribet hanya karena uang. Mom sampe marah, karena pernah saya kerja, begadang siang malam, eh dah berbulan-bulan g dibayar juga, hmm, naïf g siy klo saya mikir gini, “Ya udahlah, klo ada yang ambil hak saya, ntar biar tuhan yang balas, paling ntar dia kehilangan juga, karena dah zhalim sama saya”, hehe, sudahlah..

Tapi beberapa hari yang lalu, justru ada yang menilai saya cewek matre, hehe, itu prediksi saya sih, orangnya sampe menghindar gitu, saya jadi mikir, apa karena saya bercanda masalah duit sama dia, hmm, padahal saya bener-bener bercanda lho, buat apa juga saya bermatre-matre ria sama orang lain, sama mom sendiri pun saya g mau begitu. Kan aneh juga klo saya bener-bener matre, hihi, g kebayang juga.

Pengen deh buka hati orang itu sekarang, pasti disana tertulis kesimpulan kalo saya ini orang material banget (hihi, fisika material kalee). Tapi apa segitunya siy? Maksud saya, apa duit segitu sensitifnya buat sebagian orang? Mungkin klo orang bener-bener kenal saya, pasti tahu apa dan bagaimana saya. Saya jadi mikir, apa bener uang bisa bikin orang sensitif? Bisa bikin orang berubah? Saya bener-bener g abis pikir, apa benar semua ini Gara-gara Uang (atau materi) yang waktu itu hanya saya anggap bahan bercanda dan obrolan g penting?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s